Friday, October 29, 2010

~SoLat: rEhAt bAgI pArA DAI'E~


"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang"




Alhamdulillah…Alhamdulillah..Alhamdulillah…
Allah masih lg beri peluang pada kita utk bernafas hingga saat ini,. Masih diberi nikmat kesihatan tubuh badan.. Subhanallah..besarnya nikmat yg Allah anugerahkan…
Okai,.. let’s we travel to the topic up there.. “Solat: Rehat bagi para Daie”..
Hah…sebelum pena berkata2 dengan lebih banyak kenapa solat ni dikatakan rehat bagi para daie,. Mai kita selidik dulu,.. daie tu ape???
Daie tu maksudnye PENDAKWAH.. Setiap daripada kita yang telah mengucapkan dua kalimah syahadah, ada hak yang harus kita laksanakan. Hak untuk kita menyampaikan kalimah itu kepada insan lain. Setiap daripada kita yang telah mengetahui sesuatu ilmu, ada hak yang harus kita laksanakan. Hak untuk kita menyampaikan apa-apa yang kita tahu itu kepada mereka yang tidak tahu.
Kerana apa? Kerana nanti kita akan ditanya di akhirat kelak tentang syahadah kita ini, dan tentang ilmu yang kita ada ini. Sudahkah kita menunaikan hak kita? 
Tugas pendakwah adalah menyampaikan Islam kepada umat manusia,. Pastikan kalimah yang dijulang paling tinggi adalah kalimah Allah. Tugas kita adalah menyambung perjuangan Rasulullah untuk mengembangkan Islam.

Ok,. Let’s us jump to the point about solat: rehat bagi para daie.. Pernahkah anda terfikir yg solat ini suatu nikmat bagi kita? Kita bekerja keras, lalu Allah memberi kita peluang utk berehat. Alangkah indahnya...
Sememangnya manusia sehari harian menjalani kehidupan penuh dengan kesusahan,.

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah.” [Al Balad:4]

Jadi, saban hari kita melihat insan menjalani kehidupan mereka dgn penuh susah payah. Sehingga penatlah ia pada penghujung hari dan tertidur keletihan. Namun dalam kamus orang yang mahu kejayaan, berpenat itu adalah salah satu drpd dua :-
1) orang yg berpenat lelah semata² utk dunia material, mereka mendapat secukupnya dari hempas pulas mereka di dunia ini. Seperti firman Allah taala:

“….barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagian pun di akhirat.” (Asy-Syura:20)

2) Mereka yang berhempas pulas di jalan Allah, mengajak manusia kepada Allah siang dan malam. Di samping itu juga, mereka tidak melupakan bahagian mereka yg Allah sediakan dari kehidupan dunia..

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu,” (Al-Qashash:77)

Maka kamu akan dapati golongan kedua ini berpenat lelah sepanjang harinya demi utk mengumpul bekalan mereka buat hari akhirat yg pasti.
Seorang soleh bernama Syeikh ‘Urfi pernah berkata ketika mengejutkan sahabatnya utk bangun malam:

“Bangunlah. Awak akan tidur lama di akhir hayat nanti. Kita mesti bangun dan sujud di hadapan Allah; memuji-Nya dan mengucap syukur kepada-Nya atas segala ganjaran yang Dia kurniakan kepada kita.”

Jika kehidupan mereka ini kita teliti, nescaya kita akan melihat betapa masa yg mereka ada tidak mencukupi utk segala urusan mereka dan sentiasalah mereka dalam kepenatan dan otak mereka ligat berfikir ttg masalah dakwah yg perlu diselesaikan saban waktu.

Maka setelah kita melihat kesungguhan para daie tersebut, yg menjadi benchmark amalan kita, maka barulah kita menyedari apa yg dimaksudkan oleh Nabi saw ketika baginda menyeru kepada Akh Bilal bin Rabah dengan kata²nya..

“Arehna biha(ya’ini as solah) ya Bilaal”
“Wahai Bilal, (laungkanlah azan dan) rehatkanlah
kami dengan solat.”

Friday, October 15, 2010

"AkU JaTuh CINTA" ~

CINTA..
Andai saja kau bisa merasa getaran HATIku,
Kau akan tahu betapa aku sangat meRINDUimu..
Andai saja kau bisa menadah AIR MATAku,
Kau akan tahu betapa aku takut keHILANGanmu..
Andai saja kau JAUH dari diriku,
Kau akan lihat betapa KOSONGnya hidupku..
Andai saja kau HILANG dariku..
Berjuta nyawa pun tak mampu menghidupkan JIWAku!

Cinta..
Jatuhnya aku pada kekuatan cinta tanpa melihatmu..
Butanya aku pada dugaan yang menguji kasihku..
Biar nyawa jadi taruhan asalkan cinta ini dipertahankan..
Biar harta dan jasad terkorban..
Kerana cinta ini yang ku damba!

Cinta..
Menyebut namamu takkan pernah jemu..
Mengingatimu takkan pernah lupa..
Memujimu takkan pernah rapuh..
Janjimu sentiasa teguh..
Cinta sehidup dan selepas mati..
Cinta yang sentiasa bahagia walau derita..
Aku menyintai sesuatu kerana cinta itu!
Aku hidup kerana cinta itu!
AKu mati kerana cinta itu!

Cukup bagiku cintamu..
Itulah pelindung yang memeliharaku..
Itulah ketenangan yang mententeramkan aku..
Itulah kebahagiaan yang menyinariku..

Engkau yang selalu ada..
Engkau yang sentiasa bersama..
Saat suka dan duka..
Aku cinta padamu..
Aku cinta pada takdirmu..
Aku cinta pada jalanmu..

Atas nama cinta..
"Aku naik saksi tiada Tuhan selain Allah,dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.."
Atas nafas cinta...
Subhanallah..
Alhamdulillah..
Allahu Akhbar..
Jihad cinta buatMu ya Rabb...
Pelihara nadiku untuk sentiasa mengingatiMu..
Pelihara hatiku untuk sentiasa beriman padaMu..




Wednesday, October 6, 2010

KiSaH BaLaNG KaCa~


Seorang pensyarah di Kolej Safir yang bernama Dr. Izwan kelihatan sudah bersedia memulakan kelas falsafah beliau. Suasana di dewan kuliah sunyi sepi dan para pelajar nampaknya sudah bersedia mendengar syarahan daripada Dr. Izwan.

Kelihatan di atas meja Dr. Izwan terdapat sebuah balang kaca yang besar dan secawan air kopi yang sungguh harum aromanya. Tanpa berkata apa-apa, Dr. Izwan meletakkan beberapa biji bola golf ke dalam balang kaca tersebut sehingga penuh. Kemudian, Dr. Izwan bertanya, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". Para pelajarnya menjawab, "Ya, balang kaca itu sudah penuh".
Kemudian, Dr Izwan memasukkan beberapa biji manik ke dalam balang tersebut dan menggoncangkannya. Manik-manik tersebut mengisi ruang-ruang kosong di celah-celah bola golf di dalam balang tersebut. Dr. Izwan bertanya lagi,"Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya.
Kemudian, Dr. Izwan mengisi pula balang tersebut dengan pasir pula. Dengan mudah pasir-pasir tersebut mengisi ruang-ruang yang masih ada di dalam balang kaca tersebut. Dr. Izwan tanpa segan silu bertanya lagi,, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya yang nampaknya agak keliru dan terasa seperti diperbodohkan.
Kemudian, dengan yakin Dr. Izwan mengisi balang kaca tersebut dengan air kopinya. Kedengaran suara seperti orang ketawa kecil. Suasana di dalam dewan kuliah mula hingar-bingar seketika. Dr. Izwan sambil tersenyum sinis bertanya,"Adakah balang kaca ini sudah penuh?. Para pelajarnya menjawab, "Ya, sudah penuh".
Seorang pelajar Dr. Izwan mengangkat tangan sambil bangun dan bertanya,"Kenapakah Dr. Izwan berbuat demikian?". "Baiklah saya akan terangkan sebabnya... balang kaca ini melambangkan kehidupan kita semua. Bola golf itu pula melambang perkara-perkara yang paling penting yang perlu diisi ke dalam kehidupan kamu seperti agama kamu, amal ibadah, pelajaran, ibubapa, keluarga dan sekiranya tiada perkara lain pun kehidupan kamu tetap juga penuh. Manik-manik kecil itu pula umpama perkara-perkara keperluan kamu seperti rumah, kereta, pangkat dan sebagainya. Begitu juga pasir tersebut melambangkan perkara-perkara kecil yang lain dalam kehidupan kamu", jawab Dr. Izwan dengan yakin dan gayanya yang tersendiri.

"Cuba kamu bayangkan jika balang kaca tersebut diisi bermula dengan pasir, sudah tentu ruang untuk bola golf dan manik amat terbatas. Begitulah juga kehidupan, jika kita hanya menghabiskan tenaga dan masa hanya kepada perkara kecil dan remeh... pasti dan pasti kita tiada lagi ruang masa dan tenaga untuk perkara-perkara yang penting dan bermanfaat", Dr. Izwan menyambung.

Tiba-tiba seorang pelajarnya bertanya, "Habis... air kopi tu melambang apa pula?". Sambil tersenyum Dr. Izwan menjawab, "Walau sesibuk mana pun kamu semua, ketahuilah bahawa kamu masih lagi punya waktu untuk minum secawan kopi bersama ibubapamu.

Wahai kawan-kawanku sekalian... jika kamu berasa kehidupan ini terlalu banyak perkara yang perlu diuruskan sehingga anda merasakan masa selama 24 jam itu tidak cukup... sebenarnya anda silap! Berfikirlah dengan akal berpandukan Iman di dalam hati... tentukan yang mana satukah prioriti. Jangan lupa fahami sedalam-dalamnya tafsiran surah Al-'Asr!!!. 
Seorang pensyarah di Kolej Safir yang bernama Dr. Izwan kelihatan sudah bersedia memulakan kelas falsafah beliau. Suasana di dewan kuliah sunyi sepi dan para pelajar nampaknya sudah bersedia mendengar syarahan daripada Dr. Izwan. 

Kelihatan di atas meja Dr. Izwan terdapat sebuah balang kaca yang besar dan secawan air kopi yang sungguh harum aromanya. Tanpa berkata apa-apa, Dr. Izwan meletakkan beberapa biji bola golf ke dalam balang kaca tersebut sehingga penuh. Kemudian, Dr. Izwan bertanya, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". Para pelajarnya menjawab, "Ya, balang kaca itu sudah penuh".
Kemudian, Dr Izwan memasukkan beberapa biji manik ke dalam balang tersebut dan menggoncangkannya. Manik-manik tersebut mengisi ruang-ruang kosong di celah-celah bola golf di dalam balang tersebut. Dr. Izwan bertanya lagi,"Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya.
Kemudian, Dr. Izwan mengisi pula balang tersebut dengan pasir pula. Dengan mudah pasir-pasir tersebut mengisi ruang-ruang yang masih ada di dalam balang kaca tersebut. Dr. Izwan tanpa segan silu bertanya lagi,, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya yang nampaknya agak keliru dan terasa seperti diperbodohkan.
Kemudian, dengan yakin Dr. Izwan mengisi balang kaca tersebut dengan air kopinya. Kedengaran suara seperti orang ketawa kecil. Suasana di dalam dewan kuliah mula hingar-bingar seketika. Dr. Izwan sambil tersenyum sinis bertanya,"Adakah balang kaca ini sudah penuh?. Para pelajarnya menjawab, "Ya, sudah penuh".
Seorang pelajar Dr. Izwan mengangkat tangan sambil bangun dan bertanya,"Kenapakah Dr. Izwan berbuat demikian?". "Baiklah saya akan terangkan sebabnya... balang kaca ini melambangkan kehidupan kita semua. Bola golf itu pula melambang perkara-perkara yang paling penting yang perlu diisi ke dalam kehidupan kamu seperti agama kamu, amal ibadah, pelajaran, ibubapa, keluarga dan sekiranya tiada perkara lain pun kehidupan kamu tetap juga penuh. Manik-manik kecil itu pula umpama perkara-perkara keperluan kamu seperti rumah, kereta, pangkat dan sebagainya. Begitu juga pasir tersebut melambangkan perkara-perkara kecil yang lain dalam kehidupan kamu", jawab Dr. Izwan dengan yakin dan gayanya yang tersendiri.

"Cuba kamu bayangkan jika balang kaca tersebut diisi bermula dengan pasir, sudah tentu ruang untuk bola golf dan manik amat terbatas. Begitulah juga kehidupan, jika kita hanya menghabiskan tenaga dan masa hanya kepada perkara kecil dan remeh... pasti dan pasti kita tiada lagi ruang masa dan tenaga untuk perkara-perkara yang penting dan bermanfaat", Dr. Izwan menyambung.

Tiba-tiba seorang pelajarnya bertanya, "Habis... air kopi tu melambang apa pula?". Sambil tersenyum Dr. Izwan menjawab, "Walau sesibuk mana pun kamu semua, ketahuilah bahawa kamu masih lagi punya waktu untuk minum secawan kopi bersama ibubapamu.

Wahai kawan-kawanku sekalian... jika kamu berasa kehidupan ini terlalu banyak perkara yang perlu diuruskan sehingga anda merasakan masa selama 24 jam itu tidak cukup... sebenarnya anda silap! Berfikirlah dengan akal berpandukan Iman di dalam hati... tentukan yang mana satukah prioriti. Jangan lupa fahami sedalam-dalamnya tafsiran surah Al-'Asr!!!


Wednesday, September 8, 2010

biSkut kUrMa~ ahah,.



Salam buat semua,. hmm,. aidilfitri bakal mnjelma,. post kali nih che' nk share resepi biskut raya,..

Bahan2nye adalah:-

1) Tepung jagung 400g
2) Mentega
3) Telur ayam 1 biji
4) Buah kurma
5) cornflakes
6) Gula


Cara2:-


1)Masukkan mentega, 1/2 cawan gula, telur(kuning telur sahaja) dan tepung jagung ke dalam bekas,.
2)kacau bahan2 ini sehingga sebati menjadi doh..
3)untuk kurma, asingkan isi dan bijinya,..
4)isikan kuantiti kurma yg sesuai ke dalam doh yang telah dibentuk mengikut citarasa..
5) sapukan doh tersebut dgn putih telur
6)ratakan dgn cornflakes yg telah dikisar halus.
7) pada masa yg sama,panaskan ketuhar selama 5 minit.
8) kemudian, bakar biskut ini selama 20 minit pada 120 degree celcius.



SeLaMaT mEnCubA~!!
SaLaM AiDiLfiTri,. maaf zahir batin~~

Wednesday, September 1, 2010

fAsA kE-3 RAMADHAN,.bAgAimAnA ibAdAh kItA??

Lafaz Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh kpd semua,. Tudiaaa,. berkurun rsnya che' x post apa2 kat sini,.. kesibukan melanda diri,. mngajar erti pungurusan masa dan diri,.insyaAllah~
Ahah,. La ni bulan Ramdhan,.bagaimana ibadah puasa kalian? ok ka dak?? moga2 Ramdhan kali nih memberi kebaikan kpd kita semua at the same time mnjadi titik tolak untuk kita tingkatkan lagi ibadah kita kpd Allah SWT yg Maha Esa,.
Hmm,. Pejam celik,.pejam celik,. Dh masuk fasa ke-3 Ramadhan,. Hah,. Apa itu fasa ke-3 Ramadhan?? Tahukah anda?? (pandang k eats dan berfikir)
Meh2..(tengok sini balik),. Kita tengok apa yang dimaksudkan dgn fasa ke-3 Ramadhan..

Fasa Ketiga ialah “Itqun Minan Nar” Bebas dari cengkaman api neraka  .
Menanti di fasa terakhir Ramadhan ini ialah bebasnya dari api Neraka dalam ertikata setelah melalui dua Fasa Ramadhan, maka di penghujung Ramadhan janji Allah kepada manusia ialah terbebasnya manusia dari api neraka. Terbebasnya manusia dari api neraka ini merupakan hadiah Rabbul Jalil kepada mereka yang bersungguh-sungguh memenuhi Ramadhan dengan keyakinan , kepercayaan, ketelusan dan kesabaran mereka inilah yang akan diampunkan oleh Allah SWT.
Fasa terakhir Ramadhan ini dianugerahkan oleh Allah SWT dengan malam Lailatul Qadar. Umat Islam akan memperolehi pahala dan keberkatan  amalan dengan melebihi seribu bulan. Walaubagaimanapun ia hanya boleh diraih bagi mereka yang berusaha keras dengan mengikut tertib dan amalan yang telah digariskanpandukan oleh para ahli ibadat dan salafussoleh.
Untuk mendapatkan kemuliaan dan keagungan malam fasa ketiga dan terakhir  Ramadhan ini ialah dengan memperbanyakkan (1) berzikir, (2) bertakbir, (3) bertahlil, (4) berdoa, (5) beriktikaf, (6) bertadarus Al-Quran hingga khatam, (7) beristighfar dan (8) mendirikan Qiamullail.

Haa… dah taw dah kan apa yg che’ dok sebut fasa ke-3 Ramadhan td? Hmm,. Kt sini che’ nk zoom kt beberapa amalan yg kita yg kita patut perbanyakkan dlm fasa ke-3 Ramadhan nih,.

 BERZIKIR

Hampa(kamu) semua rajin dak dok berzikir?? Kalo rasa2 sebelum ni kita kurang berzikir,.mai pakat2 kita rajin berzikir,. Moga2 ni permulaan untuk kita selalu berzikir secara langsung sentiasa ingatkan diri kpd Allah S.W.T.
IBADAT yang sangat dianjurkan Islam kepada umatnya dalam kehidupan seharian ialah berzikir kepada Allah. Jika ditinjau secara halus, zikir ni amalan paling mudah dan x membebankan bagi Muslim untuk melaksanakannya berbanding ibadat solat, zakat serta puasa.

Fadilat dan keistimewaan amalan berzikir ini, Allah berfirman yang bermaksud: “Wahai orang beriman! (untuk bersyukur kepada Allah) ingat serta sebut nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya. Bertasbih kamu kepada-Nya pada waktu pagi dan petang.” (Surah al-Ahzab, ayat 41-42)

Sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Apabila kamu melewati taman syurga, hendak kamu ikut sama menikmatinya. Sahabat bertanya: Apakah itu taman syurga, wahai Rasulullah? Ujar Baginda SAW: Ialah perhimpunan zikir.” (Hadis riwayat Tirmizi dan Ahmad)

2.      BERDOA

Seperti yg kita semua taw,. Doa org yg berpuasa ini antara doa2 yg akan dikabulkan oleh Allah SWT,. Jadi mai sama2 di bulan yg baik ni kita berdoa kpd Allah SWT.Tidak ada insan yang tidak berdosa melainkan nabi yang maksom. Kita lihat dizaman ini banyak perkara yang terpaksa kita telan dan kita tempuh. Akibatnya kita terpaksa menerima kemurkaan-kemurkaan Allah swt. kepada hamba-hambanya. Kita lihat dari bala bencana, musibah demi musibah, kita lihat dari berbagai-bagai kejadian yang tidak menyenangkan menunjukkan bahawa adanya kemurkaan Allah. Allah tidak akan murka melainkan kerana besarnya dosa manusia.
Sebab itu Siti Aisyah radiaAllahhu anha ingin sangat untuk bertemu peluang dengan malam Qadar (Lailatul Qadar), dia bertanya kepada nabi “Bilakah berlaku malam Qadar?”. Nabi bertanya kepada Aisyah semula “Apakah kamu nak buat bila kamu bertemu dengan malam Qadar?”. Aisyah menjawab “Saya tak tahu” kemudian Aisyah bertanya lagi “Apakah yang patut saya buat bila bertemu dengan malam Qadar itu?”. Nabi berkata kepada Aisyah “Malam itu malam yang amat baik untuk beramal dimalamnya dan amat mudah dimakbul Allah doanya”. Aisyah bertanya lagi “Apakah doa yang paling baik untuk aku berdoa pada malam itu?” Nabi jawab “ Kalau kamu sempat berjumpa dan mengetahui malam itu ialah malam Qadar berdoalah :


 (maknanya Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampun, ampunkanlah dosa-dosa ku).




BERTADARUS AL-QURAN
Apa kata kita pakat2 tadarus Al-Quran,. Buleh dpt pahala,. Buleh jgk perbaiki bacaan,. Hah,. 2 advantages in 1 action~
Jom kaih ajak kwn2 bertadarus,.
Pada bulan Ramadhan, pahala amal kebaikan akan dilipatgandakan oleh Allah SWT. Abu Hurairah RA meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang memeriahkan bulan Ramadlan dengan ibadah/qiyamu ramadhan; (dan dilakukan) dengan penuh keimanan dan keikhlasan, maka akan diampuni segala dosanya yang telah lalu”. (Shahih Bukhari, h.1870)

Syaikh Nawawi Al-Bantani menjawab, termasuk membaca Al-Quran adalah mudarasah, yang sering disebut dengan idarah. Yakni seseorang membaca pada orang lain. Kemudian orang lain itu membaca pada dirinya. Yang seperti itu tetap sunah.” (Nihayah al-Zain, 194-195)



 MENDIRIKAN QIAMULLAIL

Lakukanlah qiammullail pada setiap malam, semoga kita semua bertemu dengan lailatul qadar. Cubalah untuk menitiskan air mata, walaupun hati kita ni begitu keras untuk merasai nikmat ibadat kepadaNya.



Maksudnya : " Sesungguhnya kami telah menurunkan (al-Quran) ini pada malam Lailatul Qadar. Apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran malam Lailatul Qadar? malam Lailatul Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka kerana membawa segala perkara ( yang ditakdirkan berlakunya pada tahun berikut ) . Sejahteralah malam ( yang barakah ) itu hingga terbit fajar "

(Surat al-Qadar ayat :1-5 ) 

Jangan sia-siakan waktu yang ada, rebutlah peluang keemasan ini. Sedangkan Rasulullah s.a.w. . Sendiri menanti-nanti malam tersebut dan melipat gandakan amalan Baginda, inikan lagi kita sebagai hamba yang banyak melakukan dosa dan sedikit amal.

Renungilah kembali ayat 183 surah al-Baqarah,.

Wallahua’lam,. Moga post kali ini menjadi peringatan kpd kita semua utk tingkatkan lg ibadah,. Bkn shj pd bulan Ramadhan bahkan pd masa akan dtg,.InsyaAllah~
~tingkatkan prestasi,.mantapkan iman~

Thursday, July 15, 2010

fOr thE 1st tImE~


Assalamualaikum pembuka bicara,
pertama kali nak tulis sniri,
xtaw lah pulak nk cakap psl apa,
arap2 idea dtg tiba2 masa ni.

Hmm,. for the 1st time i'm going to write it by my self,.. hoho~
To tell u all the truth,. my main interest is about editing picture/wallpaper etc. 
Writing?? this is my 1st try.. 
Last nite, my bestfriend told me that mostly the readers are more attract to read the blog which has been writing by the blogger herself/himself.. is it?? its quite made me dissapointed to know that,.(patot xde org komen kt post2 sblum ni,.ade komen kt shout box je).. So, i asked some of my friends about their opinions (dari sumber2 yg bleh diprcayai) and now,. here it is,. i'm trying to write by myself,..
but...... what topic i'm going to share with all of u?? hmm,..because there are many unpredictable events happened in my life,. so i think i'm going to talk about this words.."bersedia untuk tidak bersedia",.
why??? ahah,. bak kata senior2ku,. kata nk jd "mahasiswa peduli",.. kena lah selalu bersedia~
Well,. maybe it is hard to accept something we are totally not predict to face it,. tapi bila Allah nak kan sesuatu maka akan trjadilah,. 

Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia.
[yassin:87]


Jangan mempersoalkan kenapa terjadinya sesuatu perkara itu tetapi berfikirlah ada hikmah disebalik apa yang berlaku.. jangan khuatiri jika anda benci akan sesuatu perkara itu namun ingatlah untuk “+ve thinking” atas setiap yang berlaku..


Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.[ Al-Baqarah:216]

hayati dan fahamilah firman Allah dalam surah Al-Baqarah ini.. "Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui"... beranikanlah diri untuk menghadapi cabaran sebelum membuat apa2 tekaan.. InsyaAllah,.Allah sentiasa bersama hamba2Nya yang beriman...

KatA2 hIkmAh~
Moga Dapat direnungkan bersama kata-kata di bawah.. Kata-kata Hikmah, penawar bagi hati...

1) Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman.

2) Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita adalah kapal yg belayar di lautan telah ramai kapal karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini.

3) Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.

4) Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu telalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang.

5) Hati yg terluka umpama besi bengkok walau diketuk sukar kembali kepada bentuk asalnya.

6) Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.

7) Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila masa ia akan pecah.


sesungguhnya diri ini sedang di uji,. melakukan sesuatu yang kurang diminati,.. mugkin ada hikmah yang tersembunyi,. wahai diri,.ikhlaskanlah hati.. moga pengalaman ini mengajar diri...untuk hadapi dunia yang semakin mencabar keimanan dan kewibawaan diri..."bersedia untuk tidak bersedia"..hah,.dah teruji diri sendiri,. bersediakah diri?? kepada Allah kita mohon kekuatan untuk menghadapi.. jangan lupa,. xcukup sekadar berdoa kpd Ilahi,. tanpa usaha dan tindakan,.tak ada apa yang akan terjadi.. rasanya cukuplah sampai di sini... lain kali cerita lagi,. ayat pon dah jadi rojak kat sana dan kat sini,.
cuma nak habaq kat sini,. yang baik itu dtg dari Allah,.yang kurang itu dari kelemahan diri ini.. moga coretan ini memberi manfaat kepada pembaca dan diri sendiri,.

dah baca jangan lupa share kat kawan2 lawati blog ini..

~tingkatkan prestasi,.mantapkan iman~

Monday, July 12, 2010

Kelebihan solat berjamaah dari sudut pandangan seorang bukan Islam~

Assalamu'alaikum para sahabat dan sahabiah sekelian. Marilah kita bersama-sama renungkan pengajaran daripada cerita ini dan menyingkap sedikit ke dalam diri kita tentang sejauh mana kita cuba menuruti perintah agama dalam mencari  kelebihan dalam setiap amalan kita, terutamanya solat(berjamaah). Diceritakan bahawa seorang profesor dalam bidang fizik di sebuah universiti di Amerika Syarikat, telah membuat satu kajian tentang mengapa disyariatkan solat berjamaah di dalam Islam dan kelebihan solat berjamaah tersebut dalam kehidupan umat Islam. Menurut profesor itu, tubuh badan kita (manusia) terdiri daripada dua cas elektrik iaitu cas positif dan cas negatif. Dalam perjalanan hidup manusia  setiap hari, semasa kita bekerja, beriadah atau berehat, kita banyak menggunakan tenaga dan dalam proses ini banyak berlaku pertukaran cas-cas positif dan negatif yang menyebabkan ketidakseimbangan cas-cas tersebut di dalam tubuh badan kita. Ini menyebabkan kita merasa letih dan lesu apabila kita selesai menjalankan aktiviti-aktiviti harian kita. Cas-cas ini perlu diseimbangkan semula untuk memulihkan tubuh badan kita ke keadaan normal supaya kita kembali segar dan dapat menjalankan aktiviti-aktiviti lain tanpa gangguan. Berbalik kepada kaitan solat berjamaah, timbul satu persoalan di minda profesor ini mengapa dalam Islam, disyariatkan, malah sehingga ke peringkat diwajibkan bersolat secara berjemaah, dan mengapa solat lima waktu yang didirikan oleh orang Islam mempunyai bilangan rakaat yang tidak sama (Zohor - 4 rakaat, Asar - 4 rakaat, Maghrib - 3 rakaat, Isya - 4 rakaat, Subuh - 2 rakaat). Dari kacamata beliau, sebagai seorang bukan Islam yang mempunyai ilmu yang tinggi dalam bidang berkaitan, beliau lalu menjalankan kajian tentang perkara ini dan mengaitkannya dengan aktiviti-aktiviti harian kita yang memerlukan pemulihan cas-cas positif/negatif tadi.


Pertama sekali beliau mengkaji kaitan jumlah rakaat dengan solat berjamaah dan fungsinya dalam pemyeimbangan cas-cas di dalam badan kita. Semasa kita melakukan solat berjamaah, kita disyariatkan supaya meluruskan dan merapatkan barisan (saf), bahu bertemu bahu dan tumit bertemu tumit. Dalam bergeseran tubuh kita dengan tubuh jamaah lain yang berada di kiri dan kanan kita, tubuh  kita mengeluarkan cas-cas yang berlebihan dan cas-cas ini akan ditarik oleh cas yang berlawanan dalam tubuh badan rakan kita. Jamaah lain juga akan mengeluarkan cas-cas dari tubuh badan mereka dan cas-cas ini akan ditarik oleh cas-cas yang berlawanan dari tubuh badan kita. Dengan ini berlakulah keseimbangan cas-cas positif/negatif. Semakin lama pergeseran ini berlaku, semakin seimbang dan semakin segar tubuh badan kita. Menurut beliau, dalam kehidupan seharian kita, apabila kita bangun dari tidur, badan kita merasa segar dan sihat setelah berihat selama beberapa jam (tidur). Dalam keadaan ini, tubuh badan kita mengandungi cas-cas positif/negatif yang hampir seimbang. Jadi, apabila kita mendirikan solat Subuh berjamaah, kita hanya memerlukan sedikit pertukaran cas-cas dari dan ke dalam tubuh badan kita. Sebab itu mengapa solat subuh itu hanya dua rakaat. 


Seterusnya, setelah seharian kita bekerja bertungkus lumus,  membanting tulang atau memerah otak, cas-cas ini tidak lagi seimbang dengan kehilangan banyak tenaga dari badan kita. Oleh itu kita memerlukan pertukaran cas-cas yang banyak dan solat berjamaah memainkan peranan untuk memulihkan keseimbangan cas-cas ini. Oleh sebab itu solat Zohor (berjamaah) didirikan empat rakaat untuk memberi lebih masa kepada pemulihan cas-cas tadi. Proses yang sama berlaku pada sebelah petang, apabila kita juga mengeluarkan banyak tenaga menyambung tugas-tugas kita dan kita kehilangan  banyak cas-cas ini. Sekali lagi proses penyeimbangan ini berlaku apabila kita mengerjakan solat Asar (berjamaah) sebanyak empat rakaat.Selepas waktu Asar, setelah pulang dari kerja atau pada kebiasaannya, kita hanya melakukan aktiviti-aktiviti yang tidak terlalu banyak menggunakan tenaga dan masa yang diperuntukkan pula tidak terlalu lama. Oleh itu tidak terlalu banyak tenaga yang kita keluarkan. Seterusnya kita akan pergi ke masjid untuk menunaikan solat Maghrib (berjamaah), sebanyak tiga rakaat. 


Pengurangan dalam rakaat ini berlaku kerana kita tidak kehilangan terlalu banyak tenaga dan penyeimbangan cas-cas ini berlaku dalam jangka masa yang agak kurang dari sebelumnya (Zohor dan Asar). Seterusnya timbul persoalan di fikiran beliau tentang mengapa solat Isya' mengandungi empat rakaat. Secara logiknya, kita tidak melakukan banyak aktiviti pada waktu malam dan tidak memerlukan pengumpulan cas-cas yang banyak untuk tidur. Setelah kajian beliau lakukan, terdapat hikmah di sebalik jumlah rakaat ini. Seperti yang sedia kita maklum, kita umat Islam sangat-sangat digalakkan supaya tidur pada awal waktu malam dan bangun semula di sepertiga malam untuk menunaikan solat-solat sunat, terutamanya solat sunat Tahajjud. Malah amalan solat ini menjadi kewajiban bagi Nabi s.a.w. dan para sahabat-sahabat Baginda serta para alim ulama. Terlalu besar ganjaran dan kelebihan solat Tahajjud ini (tidak perlu diterangkan di sini). Jadi, dari fakta ini, dapat beliau simpulkan bahawa, solat Isya' (berjamaah) sebanyak empat rakaat dapat menyediakan penyeimbangan cas-cas dan pengumpulan tenaga yang secukupnya untuk kita bangun pada waktu sepertiga malam untuk menunaikan solat Tahajjud dan berqiam menghambakan diri kepada kepada Allah di waktu yang serba dingin dan sunyi. Dalam proses membuat kajian ini, beliau mendapati bahawa Islam adalah satu agama yang lengkap dan segala amalan dan suruhan Allah Ta'ala mempunyai hikmah yang tersirat dan tersurat untuk kebaikan umat Islam itu sendiri. Beliau merasakan betapa besarnya pencipta segala yang ada di muka bumi ini dan betapa kerdilnya beliau. Pada waktu inilah, beliau telah diberi hidayah oleh Allah Ta'ala untuk memeluk agama Islam. Subahanallah. "Maha suci Engkau ya Allah, sesungguhnya tidak Engkau jadikan sesuatu itu sia-sia, maka peliharalah aku dari azab neraka", maksud firman Allah dalam surah Ali Imran.